mizcawaii: cantik itu indah

ana here

hi ! nama aku rosliana rusli tapi orang panggil aku cik na , ana , @ ros hahaha banyak sangat nama samaran aku kan. I <3 MY BELOG .. yeayy !!! aku suka membaca , menulis , berbelog & etc *______^"

KliK - KliK

SauDara-SaudaRi

Top 10 Members

29 April 2011

Berdengkur Apa itu berdengkur?

Berdengkur adalah bunyi bising semasa bernafas, apabila sebahagian daripada saluran
pernafasan atas seseorang tersumbat. Ia berlaku apabila terdapat sekatan pada aliran udara di
dalam saluran pernafasan di bahagian belakang mulut dan hidung seseorang.
Bunyi itu dikeluarkan apabila tisu di bahagian atas saluran pernafasan bergesel dan bergetar
di antara satu sama lain. Berdengkur bertambah kerap mengikut umur dan biasanya tidak
membahayakan.
Sebab-sebab berdengkur
Lemah otot-otot pada lidah, lelangit lembut dan tekak. Apabila otot tidak tegang akibat arak
atau ubatan yang menyebabkan otot lemah, lidah akan tertolak ke belakang, menutupi aliran
udara atau otot tekak tertarik masuk ke dalam tekak dan menyekat salur pernafasan atas. Juga
berlaku semasa waktu tidur yang nyenyak
Tisu tekak yang besar dan tebal. Kanak-kanak yang mempunyai tonsil dan tisu adenoid yang
membengkak selalunya berdengkur. Orang yang berlebihan berat badan dan mempunyai
leher yang pendek dan besar.
Lelangit lembut dan uvula (anak tekak) yang panjang. Uvula yang panjang akan mengecilkan
rongga pembukaan dari hidung ke tekak. Getaran yang berlebihan dari tisu ini akan
mengakibatkan dengkuran.
Saluran pernafasan tersekat. Hidung yang tersumbat dan sukar bernafas menyebabkan
individu lebih kerap menyedut udara untuk bernafas. Ini mengakibatkan ruang vakum yang
berlebihan di dalam tekak, dan mengakibatkan tisu tekak yang lembut tertarik ke dalam dan
mengakibatkan dengkuran. Antara sebab lain adalah batang hidung yang bengkok, polip dan
jangkitan sinus.
Komplikasi
Berdengkur, boleh juga mendatangkan masalah tidur yang serius yang dipanggil 'sleep apnea'
iaitu apabila seseorang itu berhenti bernafas lebih dari 10 saat buat seketika sewaktu tidur.
'Sleep apnea' boleh membahayakan diri dan memerlukan rawatan selanjutnya.
Rawatan
Bolehkah dengkuran yang kuat disembuhkan?
Mendengkur yang teruk ialah mereka yang berdengkur pada mana-mana kedudukan atau
mengganggu orang lain, sepatutnya mencari khidmat nasihat perubatan bagi memastikan
keadaan itu bukanlah masalah 'sleep apnea'.
Pakar Telinga, Hidung dan Tekak akan memeriksa hidung, mulut, tekak, lelangit dan leher
mendengkur.
Kajian semasa tidur yang dilakukan di dalam 'makmal tidur' perlu bagi mengenal pasti tahap
keseriusan dengkuran dan kesan kesihatan ke atas mendengkur tersebut.
Rawatan untuk dengkur
Rawatan adalah bergantung kepada diagnosis yang dibuat. Pemeriksaan akan menunjukkan
dengkur adalah disebabkan oleh alahan hidung, jangkitan, kecacatan atau masalah tonsil dan
"adenoid".
Rawatan diberi mengikut sebab-sebab yang dikenal pasti.
Pencegahan
Petua untuk mengurangkan dengkuran:
• Kurangkan berat badan jika anda mengalami masalah berat badan berlebihan
• Kurangkan pengambilan arak atau ubatan yang mempunyai kesan mengantuk pada
waktu tidur
• Cegah pengambilan tranquilizer, pil tidur dan antihistamina sebelum tidur
• Elak pengambilan arak sekurang-kurangnya 4 jam dan mengambil makanan berat atau
ringan dalam tempoh 3 jam, sebelum berehat
• Amalkan tidur pada waktu yang tetap setiap hari
• Utamakan posisi tidur mengiring daripada posisi terlentang
• Tinggikan kepala katil anda lebih kurang 4 inci ke atas supaya posisi kepala lebih
tinggi dan lidah tidak tertolak ke belakang.....

26 April 2011

Mary Kay Invitation

HASMI,YATHI,NINA,ANA ...................sayangnya kak baya tak bole datang huhuhu

PINTU GERBANG KUBLAI RESTAURANT
ANTARA POSING2 SEBELUM MASUK JUMPA INDEPENDENT EXECUTIVE SENIOR SALES DIRECTOR ........HEHE KAK BAYA JANGAN JEALOUSE....HEHEHE
INILAH PUAN ROBHIAH OTHMAN INP. EXECUTIVE SENIOR SALES DIRECTOR MARY KAY ASH........
alhamdulillah , kedatangan kami ke kublai restaurant atas jemputan pihak mary kay telah menambahkan ilmu kami sedikit mengenai kecantikan diri ,betapa pentingnya kecantikan diri ....bukan sekadar untuk kecantikan diri malah untuk kemajuan wanita pada hari ini....mereka menasihatkan agar kita jangan terlalu bergantung kepada suami....mereka yakin wanita hari ini setanding dengan lelaki , oleh itu, mary kay telah membuka peluang kepada wanita2 pada hari ini untuk mengubah cara hidup mereka .....
Puan Robhiah ini , suatu ketika pernah menjadi orang yang susah . Berdasarkan apa yang telah beliau cerita kepada kami pada malam itu........ Berkat usaha gigih beliau dalam Mary Kay , hari ni beliau telah menjadi Wanita yang success...... Mary Kay telah memberi hadiah Seperti MUTIARA , PINK CAR ,DIAMOND ,RUMAH , DUIT,  MELANCONG kepada beliau kerana usaha beliau yang sangat bersungguh untuk mengubah kehidupan beliau....


Inilah serba sedikit cerita n pengalaman yang aku dapat dengan kawan2 kerana hadir ke jemputan mereka.....

JANGAN MALU UNTUK MENCUBA SESUATU..........
JANGAN TAKUT UNTUK SALAH ............

WASIAT

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
QS.14 Ibrahim: 31. Katakanlah kepada hamba-hamba-Ku yang telah beriman: "Hendaklah mereka mendirikan shalat, menafkahkan sebahagian rezki yang Kami berikan kepada mereka secara sembunyi ataupun terang-terangan sebelum datang hari yang pada bari itu tidak ada jual beli dan persahabatan

QS.2 Baqarah (Sapi Betina): 271. Jika kamu Menampakkan sedekah[*], Maka itu adalah baik sekali . dan jika kamu menyembunyikannya[**] dan kamu berikan kepada orang-orang fakir, Maka Menyembunyikan itu lebih baik bagimu . Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebagian kesalahan-kesalahanmu; dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

[*] Menampakkan sedekah bukan untuk riya / pamer tapi dengan tujuan supaya dicontoh orang lain.
[**] Menyembunyikan sedekah itu lebih baik dari menampakkannya, karena Menampakkan itu dapat menimbulkan riya pada diri si pemberi dan dapat pula menyakitkan hati orang yang diberi.

Mengapa berkorban HARTA disebut lebih dahulu dibanding berkorban JIWA?

Berkorban Harta ialah paling berat bagi umat Rasulullah Muhammad SAW, karena setiap umat memiliki cobaan masing-masing. Sebagaimana umat Nabi Luth dicoba dengan perilaku seksual yang menyimpang, umat Nabi Musa dicoba dengan Fir’aun, Umat Nabi Isa dicoba dengan 3 tuhan, dan cobaan bagi umat akhir zaman ialah H A R T A.

Banyak diantara kita yang berjanji dalam hati kecil: Aku akan beramal ini & itu dengan hartaku andai saja aku nanti kaya dan memiliki ini & itu.
Namun pada kenyataannya setelah mereka memiliki ini & itu, sangat susah sekali untuk mengorbankan hartanya. Naudzubillah.

Masak sih untuk urusan cinta pasangan sampai mengeluarkan dana sekian dan sekian tambah sekian tapi untuk Cinta Allah & Rasul hanya Uang Selembar saja? Padahal pasangan tidak memberikan apa-apa bagi kita dan hanya cinta sesaat di dunia. Sementara Allah telah memberikan nikmat yang tak dapat kita hitung banyaknya, Rasulullah Muhammad SAW telah berkorban segalanya demi Islam yang mulia.

QS.16 Nahl (Lebah): 18. Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya . Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

QS.14 Ibrahim: 34. Dan Dia telah memberikan kepadamu dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya . Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).

BERJUANG DI JALAN ALLAH

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
BERJUANG DI JALAN ALLAH

Di masa ini, perjuangan sangatlah diperlukan untuk membangun kembali masyarakat Islamy secara kaffah di semua aspek kehidupan. Seorang muslim tak kan mencapai kesempurnaan iman jika ia tidak berkorban untuk Islam. Allah berfirman dalam kitabnya:

Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan, sebelum kamu menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai . dan apa saja yang kamu nafkahkan Maka Sesungguhnya Allah mengetahuinya. QS. 3 Ali ‘Imran: 92

Allah sama sekali tidak memerlukan hartamu, namun ketakwaan, keikhlasan, kecintaan & pengorbanan kita lah yang diingini. Dan sebetulnya itu semua pun bagi diri kita, bagi kebaikan kita, dan semua kebaikan, pahala & ridha Allah akan kembali pada kita.
Pengorbanan harta ialah bukti nyata tanda cinta

5. Hai manusia, Sesungguhnya janji Allah adalah benar , Maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah syaitan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah. (QS FAATHIR:5)

QS.4 An-nisaa’: 95. Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai 'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya . Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk[*] satu derajat. kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk[**] dengan pahala yang besar,

[*] Maksudnya: ORANG YANG TIDAK SAKIT TAPI TIDAK PULA MEMPUNYAI JANJI/KEINGINAN/NIAT DIHATI UNTUK BERPERANG & HANYA BERIBADAH UNTUK DIRINYA SENDIRI, TIDAK MEMIKIRKAN SAUDARA LAIN MENJADI KAFIR/BERBUAT MAKSIAT.

[**] Maksudnya: yang tidak SAKIT TAPI TIDAK PULA berJUANG tanpa alasan, TIDAK MEMILIKI NIAT/KEINGINAN SAMA SEKALI UNTUK BERJUANG DENGAN HARTA & JIWA, HANYA BERIBADAH UNTUK DIRI SENDIRI TANPA MEMIKIRKAN SAUDARA LAINNYA. sebagian ahli tafsir mengartikan qaa'idiin di sini sama dengan arti qaa'idiin Maksudnya: yang tidak berperang karena uzur.

Dunia ini adalah ladang bagi akhirat. HR. Muslim

Semua muslim, mukmin, munafik & kafir akan menyesal di akhirat.

Kafir menyesal ingin hidup lagi ke dunia
Untuk menjadi Muslim yang taat

Munafik menyesal ingin hidup lagi ke dunia
Untuk menjadi Muslim yang kaffah

Mukmin menyesal ingin hidup lagi di dunia
Sebab kurang amal untuk capai tingginya surga

Para Sahabat pun menyesal ingin hidup lagi di dunia
Agar dapat berjuang lagi & mati syahid di jalan-NYA

Dari itu saudara saudari
Jangan tunda amal, berjuanglah,
Niatkanlah mulai detik ini
Istiqomahlah, mohon perlindungan Allah dari godaan setan
Mohon petunjuk Allah agar tetap di jalan yang lurus

QS. Taubah:111. Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan Itulah kemenangan yang besar . (QS. AT-TAUBAH)

Bahkan, Allah mengatakan bahwa jika kita tidak menafkahkan sebagian rezeki Allah, maka kita bukan termasuk orang-orang yang beriman.

QS.49 Al-Hujuraat (Kamar-kamar): 15. Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah . Mereka Itulah orang-orang yang benar.

KENAPA HARUS SUJUD & HADAP KIBLAT

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
Jika mereka berpaling, maka kewajibanmu hanya menyampaikan saja !!! Jelas tertulis berulang kali dalam Qur’an. Tidak pernah ada ayat menyuruh kita: Jika mereka berpaling, maka bunuhlah mereka… Atau… Jika mereka berpaling, hajarlah mereka, rampaslah hartanya..
Saat Umar bin Khatab hendak umrah, Rasulullah Muhammad SAW berpesan: “Jangan lupakan kami dalam doamu wahai saudaraku!”

Hingga Umar pun berkata: “Kata-katanya sungguh membuatku amat bahagia, hingga dunia ini seolah-olah menjadi milikku.” HR.Tirmidzi, HR. Abu Dawud 1499, HR. Ahmad 196, HR. Ibnu Majah 2965
(Perhatikan, seorang bangsawan, pemimpin agung dan panglima yang amat perkasa, memanggil salah seorang muridnya dengan panggilan “Wahai saudaraku!”)

Umar lantas berangkat umrah, namun hatinya seakan tertinggal bersama Rasulullah Muhammad SAW dengan gelora cinta dan selaksa rindu padanya.

Kecintaan pun Nampak saat Islam dihina, diperangi, hingga Rasulullah Muhammad SAW terpaksa melawannya di Medan tempur. Lihatlah, apa yang mendorong Anas bin Nadhr r.a. untuk mempersiapkan pedangnya menyongsong perang Uhud? Padahal Sa’ad bin Mu’adz sempat berseru padanya: “Kembalilah engkau wahai Anas!”

Anas bin Nadhr menjawab: “Jangan kau cegah aku wahai Sa’ad! Demi Allah yang tiada Tuhan selain Dia! Aku ingin mendapatkan wanginya surga di pertempuran Uhud.”

Dan Anas pun syahid di medan perang, dan lebih dari delapan puluh tebasan pedang terukir di tubuhnya. HR. Bukhari 3960, HR. Tirmidzi 3322, HR. Ahmad 13367

Bukankah yang dilakukan karena kecintaannya tulus terhadap Allah?
Apa pula yang mendorong Hadzalah Al-Ghusail r.a., ketika meninggalkan istrinya di malam pertama pernikahannya demi menyambut panggilan JIHAD? Padahal dia masih dalam keadaan junub? Hingga ia syahid terbunuh di jalan Allah??? IA LEBIH MENCINTAI ALLAH & RASULNYA DIBANDING MALAM PERTAMA BERSAMA ISTRINYA!!! Ia korbankan jiwa, raga bahkan nyawa satu-satunya sebagai tanda kecintaan kepada Allah dan RasulNYA.

Rasulullah Muhammad SAW berkata di saat kesyahidannya seraya mengangkat mukanya ke langit dan memicingkan mata:

“Demi Dzat yang diriku ada pada kekuasaanNYA, sungguh aku benar-benar melihat malaikat memandikan Handzalah di antara langit dan bumi.” HR. Ibnu Sa’ad, Lihat Kitab Jam’I Al-Ahadits wal Marasil [6537], dan Kitab Al-Fathul Kabir [4538].

Bukankah ia melakukan semua itu karena cinta & memasrahkan jiwa raga hanya pada Allah & Rasul? Demi Allah, pengorbanan tenaga, pikiran, harta, jiwa & raga itu merupakan cinta yang paling agung & paling tinggi derajatnya.

Demikian pula Abdullah Al-Anshari, ayah Jabir. Ia kenakan pakaiannya, lalu memakai wangi-wangian setelah sebelumnya menghancurkan sarung pedangnya, lalu ia berangkat ke medan perang seraya memanjatkan doa.
Abdullah pergi ke medan perang, dan ia syahid disana. Jabir, anaknya, menangisi kematiannya, dan tangis itu berhenti saat Rasulullah Muhammad SAW berkata padanya:

Janganlah kau tangisi ayahmu , sungguh, Malaikat tak henti-hentinya menaungi ayahmu dengan sayapnya, sampai ia diangkat ke langit.” HR. Bukhari 3991, HR. Muslim 6307 & 6308.

Rasulullah Muhammad SAW juga menyebutkan tentang kedudukan Abdullah: “Tidaklah Allah berbicara dengan seorang pun kecuali selalu dari balik tabir. Namun ketika kelak Allah menghidupkan ayahmu, Dia berbicara kepadanya dengan secara langsung tanpa halang. Allah akan berkata padanya: Mintalah kepada-KU, niscaya engkau akan kabulkan.”

Abdullah pun berkata: “Ya Rabb, hidupkan aku kembali, agar terbunuh di jalan-MU untuk yang kedua kalinya .” Namu Allah Azza wa Jalla menjawabnya: “Telah kuputuskan sejak dahulu, semua orang tak kan dikembalikan.” HR. Tirmidzi 3105, Ibnu Majah 194, Ibnu Hibban 6908, serta lihat pula dalam “Al-Misykat” 6246.

SOLAT

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
QS. 9 Taubah: 128. Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu , Amat belas kasihan lagi Penyayang terhadap orang-orang mukmin.

Saking cinta pada kita, Rasulullah Muhammad SAW bersabda:
“Setiap Nabi diberi doa yang pasti akan dikabulkan oleh Allah, namun aku menyimpan doa itu agar dihari kiamat dapat kugunakan untuk menyelamatkan umatku.” HR. Muslim

Jika ingin, Rasulullah Muhammad SAW dapat meminta doa yang membuatnya tenar dan terhebat diantara para Nabi, namun beliau tidak melakukannya, beliau Rasulullah Muhammad SAW menyimpannya untuk kita dihari akhir nanti.

Nabi saw telah menjadikan kecintaan sebagai syarat iman .
Seseorang bertanya kepada Rasulullah Muhammad SAW:
Ya Rasulallah, apa iman itu?
Rasulullah Muhammad SAW menjawab,
Allah dan Rasul-Nya lebih kamu cintai daripada apa pun selain keduanya .”

Dalam hadis yang lain, yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, dari Anas bin Malik:
''Tidak beriman kamu sebelum Allah dan Rasul-Nya lebih kamu cintai dari siapa pun selain mereka .

Kemudian dalam hadis lain yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim,
Tidak beriman kamu sebelum aku (Rasulullah) lebih dicintai dari keluarganya, hartanya, dan seluruh umat manusia .”

Hadis di atas menjelaskan surat Al-Taubah ayat 24: Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA". & Allah tidak memberi petunjuk pada orang-orang yang fasik.

Sumber cinta pertama adalah Allah, kemudian kita mencintai siapa saja yang dicintai Allah, termasuk rasul-Nya, dan mencintai apa yang dicintai oleh pencinta Allah, termasuk para sahabat & ahlul bait.

Karena itu, doa yang biasa kita baca adalah: “Ya Allah, kumohonkan kepada-Mu cinta`Mu dan mencintai orang-orang yang mencintai`Mu, dan mencintai setiap amal yang membawa kami ke dekat`Mu...

Dan pula diriwayatkan dalam Hadits bukhari, saat Rasulullah Muhammad SAW mengajarkan KEHARUSAN mencintai ALLAH & Rasul-NYA:

Maka Umar bin Khatab r.a. berkata:
“Wahai Rasulullah! Demi Allah! Engkau lebih aku cintai daripada Hartaku, keluargaku dan orang tuaku , kecuali dari diriku sendiri.” (Umar lebih mencintai dirinya sendiri dibanding Rasul)

Rasulullah Muhammad SAW menjawab:
“Tidak! Wahai Umar, bahkan aku harus lebih engkau cintai daripada dirimu sendiri.”

Umar berkata:
“Jika begitu, Demi Allah! Engkau akan lebih aku cintai daripada diriku sendiri wahai Rasulullah !”

“Sejak sekarang,imanmu telah sempurna wahai umar!”
Tegas Rasulullah Muhammad SAW.
HR. Bukhari 6485, HR. Ahmad 22125

Dengan cinta Allah & Rasul melebihi segalanya, kita tidak menjadi benci pada orang tua, anak, suami/istri, keluarga atau lainnya. Justru dengan cinta Allah & Rasul, maka kita diwajibkan untuk menghormati orang tua, meski orang tua kita masih belum juga mendapat hidayah Allah untuk menerima Islam.

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. jika salah seorang di antara keduanya atau Kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya Perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka Perkataan yang mulia [*].

[*] Mengucapkan kata Ah kepada orang tua tidak dlbolehkan oleh agama apalagi mengucapkan kata-kata atau memperlakukan mereka dengan lebih kasar daripada itu.

Dengan cinta Allah & Rasul melebihi segalanya, Justru Allah mewajibkan kita menyayangi anak, istri, dan seluruh muslimin muslimah dimuka bumi, menghormati hak tetangga meski mereka kafir, mengenal seluruh manusia di berbagai belahan bumi dan sebagainya.

Dengan cinta Allah & Rasul melebihi segalanya, kita DILARANG menjadi pelaku bom di hotel-hotel / tempat umum, kita DILARANG menjadi pelaku bom bunuh diri, kita DILARANG menjadi pelaku teror, karena Allah memerintahkan menyampaikan Islam dengan hikmah & cara yang baik, dan membantah pun harus dengan cara yang baik. Kita dilarang membunuh manusia yang tidak berdosa dalam menyampaikan dakwah Islam.

QS.5 Maa’idah (Hidangan): 32. Oleh karena itu Kami tetapkan bagi Bani Israil, bahwa: Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain[*], atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, Maka seakan-akan Dia telah membunuh manusia seluruhnya [**]. dan Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, Maka seolah-olah Dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. dan Sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-rasul Kami dengan keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu[***] sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi.

[*] Yakni: membunuh orang bukan karena qishaash.
[**] Hukum ini bukanlah mengenai Bani Israil saja, tetapi juga mengenai manusia seluruhnya. Allah memandang bahwa membunuh seseorang itu adalah sebagai membunuh manusia seluruhnya, karena orang seorang itu adalah anggota masyarakat dan karena membunuh seseorang berarti juga membunuh keturunannya.
[***] Ialah: sesudah kedatangan Rasul membawa keterangan yang nyata.

Bom sana bom sini sama sekali tidak karuan bukan ajaran Islam untuk menyampaikan dakwah, sesungguhnya kewajiban kita hanyalah menyampaikan dengan hikmah dan cara yang baik, dalam membantah pun diperintahkan menggunakan cara yang baik pula, bukan main bom tanpa aturan dan tanpa tujuan sama sekali.

QS.42 Asy-Syuura (Musyawarat): 48. Jika mereka berpaling Maka Kami tidak mengutus kamu sebagai Pengawas bagi mereka. Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan. Sesungguhnya apabila Kami merasakan kepada manusia sesuatu rahmat dari Kami Dia bergembira ria karena rahmat itu. dan jika mereka ditimpa kesusahan disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri (niscaya mereka ingkar) karena Sesungguhnya manusia itu Amat ingkar.

QS.16 An-Nahl (Lebah): 82. Jika mereka tetap berpaling, Maka Sungguh kewajiban yang dibebankan atasmu hanyalah menyampaikan dengan terang [*].

[*] Maksudnya: Nabi Muhammad s.a.w. tidak dapat memberi taufiq dan hidayah kepada seseorang sehingga dia beriman.

QS.16 An-Nahl (Lebah): 125. Serulah kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah[*] dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik . Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

[*] Hikmah: ialah Perkataan yang tegas dan benar yang dapat membedakan antara yang hak dengan yang bathil.

QS.5 Al-Maa’idah (Hidangan): 92. Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul dan berhati-hatilah. jika kamu berpaling, Maka ketahuilah bahwa Sesungguhnya kewajiban Rasul Kami, hanyalah menyampaikan dengan terang .

QS.3 Ali ‘Imraan (Keluarga Imran): 20. Kemudian jika mereka mendebat kamu, Maka Katakanlah: "Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan (juga) orang-orang yang mengikutiku". dan Katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al kitab dan kepada orang-orang yang ummi[*]: "Apakah kamu (mau) masuk Islam ??? [**]". jika mereka masuk Islam, Sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, Maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan . dan Allah Maha melihat akan hamba-hamba-Nya.

[*] Ummi artinya ialah orang yang tidak tahu tulis baca. menurut sebagian ahli tafsir yang dimaksud dengan Ummi ialah orang musyrik Arab yang tidak tahu tulis baca. menurut sebagian yang lain ialah orang-orang yang tidak diberi Al Kitab.
[**] Kewajiban dakwah tidak hanya pada sesama muslim, tapi pada saudara lain yang masih tersesat kafir pun wajib juga.

QS.64 Ath-Thaghaabun (Hari ditampakkan kesalahan-kesalahan): 12. Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul-Nya, jika kamu berpaling, Sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan dengan terang .

CINTAI ALLAH

KESEMPURNAAN IMAN BUKAN HAL YANG MUSTAHIL 

Islam adalah agama yang mendasari ajarannya dengan realitas, bukan agama yang didasarkan pada khayalan dan ilusi. Ia tidak menafikan adanya perasaan saling mencintai antar manusia, sebab itu adalah fitrah manusia. Secara naluri kita mencintai istri, keluarga, harta dan tempat tinggal.
Akan tetapi tidak sepatutnya sesuatu yang bersifat duniawi ini lebih ia cenderungi dan cintai dibanding ALLAH dan Rasul-Nya. Jika ia lebih mencintainya, berarti tidak sempurna imannya. Ia harus berusaha menyempurnakannya.

QS.9 Taubah:24. Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA". dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

Mencintai ALLAH dan Rasul-Nya melebihi dari segalanya adalah jalan menuju keselamatan yang hakiki. ALLAH, Dialah yang paling berhak untuk dicintai, yang lebih patut menjadi labuhan hati dibandingkan orang tua, anak, bahkan diri sendiri. Inilah maqom tertinggi berbagai tingkatan cinta bagi para pencari cinta.

MERUGILAH ORANG YANG MENCINTAI LAINNYA LEBIH DARI CINTA PADA ALLAH & RASUL-NYA

QS.9 Taubah:120. Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang berdiam di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah dan tidak patut bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri rasul ...

“Saat seorang bertanya kepada Rasulullah SAW tentang hari kiamat, beliau menjawab dengan sebuah pertanyaan, “Apa yang sudah kau persiapkan untuknya?” Orang itu menjawab, ‘Tidak ada lain kecuali bahwa saya mencintai ALLAH dan Rasul-Nya.’ Rasulullah bersabda : ‘Engkau beserta orang yang engkau cintai . ” (HR. Bukhari Muslim)

Allah Azza wa Jalla berfirman dalam Qur’an surat ke 49 Hujuraat: 7-8

7. Dan ketahuilah olehmu bahwa di kalanganmu ada Rasulullah. kalau ia menuruti kemauanmu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu mendapat kesusahan, tetapi Allah menjadikan kamu 'cinta' kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu INDAH di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. mereka Itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus,

8. Sebagai karunia dan nikmat dari Allah. dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Sungguh cinta kita kepada kedua orang tua, keluarga dan dunia tidak boleh melebihi cinta kita kepada Rasul-Nya, yaitunabi Muhammad SAW. Dari Anas ra., dia berkata bahwa Nabi bersabda :

TIDAK BERIMAN salah seorang dari kalian sehingga aku lebih dicintai daripada orang tuanya, anaknya dan seluruh manusia.” (HR. Bukhari dan Muslim)

QS.33 Ahzab:6. Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mukmin dari diri mereka sendiri dan isteri-isterinya adalah ibu-ibu mereka . Dan orang-orang yang mempunyai hubungan darah satu sama lain lebih berhak (waris-mewarisi) di dalam kitab Allah daripada orang-orang mukmim dan orang-orang Muhajirin, kecuali kalau kamu berbuat baik[*] kepada saudara-saudaramu. Adalah yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab.

[*]Berwasiat yang tidak lebih dari sepertiga harta.

Kecintaan kita pada Rasulullah itu mengikuti kecintaan kita pada ALLAH SWT. Dan ini merupakan buah kecintaan kita kepada-Nya.

Saat Rasulullah Muhammad SAW tiba di madinah, orang-orang yahudi menghampirinya seraya pura-pura bersin di hadapan beliau, kemudian mereka berkata: “Kami mencintai Allah, tapi kami tidak akan mengikutimu.”

FREE download E-Book, Software komputer & Handphone, ceramah, video & Lainnya di WWW.ISLAMTERBUKTIBENAR.NET
Allah Azza wa Jalla mendustakan kecintaan mereka, sekaligus membantah pengakuan mereka dengan firman-NYA:

Katakanlah: Jika kamu mencintai Allah, maka ikutilah aku , niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. QS.3 Ali Imran:31

Jika seorang mempunyai kekasih, tentu ia akan berusaha menjadi seperti apa yang diinginkan dambaannya itu. Maka tak jarang kita melihat seorang yang tadinya brutal menjadi baik, yang tadinya nakal menjadi saleh, yang tadinya hura-hura menjadi bersahaja.

Kecintaan pada Allah ialah terbukti dari ketaatannya menjalankan perintah & menjauhi larangan tanpa paksaan, ia terbukti pula dari pengorbanannya pada Islam, baik berupa tenaga, fikiran, waktu, harta, jiwa, raga dan bahkan nyawa.

Bangun pagi yang dipikirkan ialah umat & Islam
Akan tidur yang dipikirkan ialah bagaimana Islam dapat bangkit
Saat ada waktu luang yang dipikirkan ialah permasalahan umat
Ingin sekali semua orang beriman & berislam secara kaffah

Ingin sekali semua orang selamat dari neraka
Sedih melihat kanan kirinya diadzab gempa karena bermaksiat
Sendu melihat saudaranya Islam keturunan belum shaleh / shaliha
Pilu menyaksikan saudara lain murtad menjadi kafir
Saat akan tidur pun dia niatkan sebagai istirahat untuk menghimpun kembali tenaga dalam berjuang dijalan-NYA

22 April 2011

KALAULAH BUKAN KERANA ALLAH MENUTUP GHAIB

Pada zaman Nabi Musa AS, bani Israel ditimpa musim kemarau yang berkepanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi mereka. Mereka berkata, “Ya Kaliimallah, berdoalah kepada Rabbmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami.” Maka berangkatlah Musa AS bersama kaumnya menuju padang pasir yang luas. Waktu itu mereka berjumlah lebih dari 70 ribu orang. Mulailah mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh dan penuh debu, haus dan lapar.
Nabi Musa berdoa, “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak…. Wansyur `alaina rahmatak… warhamnaa bil athfaal ar rudhdha’… wal bahaaim ar rutta’… wal masyaayikh ar rukka’…..”
Setelah itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin kemilau. (maksudnya segumpal awan pun tak jua muncul).
Kemudian Nabi Musa berdoa lagi, “Ilaahi … asqinaa….”
Allah pun berfirman kepada Musa, “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Karena dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian.”
Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami, karena engkaulah hujan tak kunjung turun.”
Seorang laki-laki menjeling ke kanan dan kiri, maka tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia, saat itu pula ia sedar kalau dirinyalah yang dimaksud.
Ia berkata dalam hatinya, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun.”
Maka hatinya pun gundah gulana, air matanya pun menitis, menyesali perbuatan maksiatnya, sambil berkata , “Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepadamu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi `aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepada Mu, maka terimalah taubatku.”
Tak lama setelah pengakuan taubatnya tersebut, maka awan-awan tebal pun bermunculan, semakin lama semakin tebal menghitam, dan akhirnya turunlah hujan.
Musa pun keheranan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia.” Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tak kunjung turun.”
Musa berkata, “Ya Allah, Tunjukkan padaku hamba yang taat itu.”
Allah berfirman, “Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya padahal ia bermaksiat kepada-Ku, apakah Aku membuka aibnya sedangkan ia taat kepada-Ku?!”
***
(Kisah ini dikutip dari buku berjudul “Fii Bathni al-Huut” oleh Syaikh DR. Muhammad Al `Ariifi, hal. 42)

bila paderi terpaksa buka rahsia

Ada seorang pemuda Arab yang baru saja menyelesaikan bangku kuliahnya di Amerika. Pemuda ini adalah salah seorang yang diberi nikmat oleh Allah S.W.T. berupa pendidikan agama Islam bahkan dia mampu mendalaminya. Selain belajar, dia juga seorang juru dakwah Islam. Ketika berada di Amerika, dia berkenalan dengan salah seorang Nasrani. Hubungan mereka semakin akrab, dengan harapan semoga Allah S.W.T. memberinya hidayah masuk Islam.
Pada suatu Hari mereka berdua berjalan-jalan di sebuah perkampungan di Amerika dan melintas dekat sebuah gereja yang terdapat di kampung tersebut. Temannya itu meminta agar dia turut masuk ke dalam gereja. Mula mula dia keberatan, namun kerana desakan akhirnya pemuda itu pun memenuhi permintaannya lalu ikut masuk ke dalam gereja dan duduk di salah satu bangku dengan hening, sebagaimana kebiasaan mereka.
Ketika paderi masuk, mereka serentak berdiri untuk memberikan penghormatan lantas kembali duduk. Di saat itu, sipaderi agak terbeliak ketika melihat kepada para hadirin dan berkata ; “Di tengah kita ada seorang Muslim. Aku harap dia keluar dari sini.”
Pemuda Arab itu tidak bergerak dari tempatnya. Paderi tersebut mengucapkan perkataan itu berkali-kali, namun dia tetap tidak bergerak dari tempatnya. Hingga akhirnya paderi itu berkata ; “Aku minta dia keluar dari sini dan aku menjamin keselamatannya.” Barulah pemuda itu beranjak keluar.
Di ambang pintu, pemuda bertanya kepada sang paderi ; “Bagaimana anda tahu bahwa saya seorang Muslim?”
Paderi itu menjawab ; “Dari tanda yang terdapat di wajahmu.”
Kemudian dia beranjak hendak keluar. Namun, paderi ingin memanfaatkan keberadaan pemuda ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan, tujuannya untuk memalukan pemuda tersebut dan sekaligus mengukuhkan ugamanya. Pemuda Muslim itupun menerima tentangan debat tersebut.
Paderi berkata ; “Aku akan mengajukan kepada anda 22 pertanyaan dan anda harus menjawabnya dengan tepat.”
Si pemuda tersenyum dan berkata ; “Silakan!”
Sang paderi pun mulai bertanya ; “Sebutkan satu yang tiada duanya, dua yang tiada tiganya, tiga yang tiada empatnya, empat yang tiada limanya, lima yang tiada enamnya, enam yang tiada tujuhnya, tujuh yang tiada delapannya, delapan yang tiada sembilannya, sembilan yang tiada sepuluhnya, sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh, sebelas yang tiada dua belasnya, dua belas yang tiada tiga belasnya, tiga belas yang tiada empat belasnya.”
“Sebutkan sesuatu yang dapat bernafas namun tidak mempunyai roh! Apa yang di maksud dengan kuburan berjalan membawa isinya? Siapakah yang berdusta namun masuk ke dalam surga? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah namun Dia tidak menyukainya? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dengan tanpa ayah Dan ibu!”
“Siapakah yang tercipta dari api, siapakah yang diazab dengan api dan siapakah yang terpelihara dari api? Siapakah yang tercipta dari batu, siapakah yang diazab dengan batu dan siapakah yang terpelihara dari batu?”
“Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap besar! Pohon apakah yang mempunyai 12 ranting, setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah naungan dan dua di bawah sinaran matahari?”
Mendengar pertanyaan tersebut, pemuda itu tersenyum dengan keyakinan kepada Allah.
Setelah membaca Bismillah dia berkata ;
- Satu yang tiada duanya ialah Allah S.W.T.
- Dua yang tiada tiganya ialah Malam dan Siang. Allah S.W.T. berfirman ; “Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (kebesaran Kami).”
Surah Al-Isra’ : Ayat 12
- Tiga yang tiada empatnya adalah kesilapan yang dilakukan Nabi Musa ketika Khidir menenggelamkan sampan, membunuh seorang anak kecil Dan ketika menegakkan kembali dinding yang hampir roboh.
- Empat yang tiada limanya adalah Taurat, Injil, Zabur dan Al-Quran.
- Lima yang tiada enamnya ialah Solat lima waktu.
- Enam yang tiada tujuhnya ialah jumlah Hari ketika Allah S.W.T. menciptakan makhluk.
- Tujuh yang tiada delapannya ialah Langit yang tujuh lapis. Allah S.W.T. berfirman ; “Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat padaciptaan Rabb Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang.”
Surah Al-Mulk : Ayat 3
- Delapan yang tiada sembilannya ialah Malaikat pemikul Arsy AR-Rahman. Allah S.W.T. berfirman ; “Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada Hari itu delapan orang malaikat men-junjung ‘Arsy Rabbmu di atas (kepala) mereka.”
Surah Al-Haqah : Ayat 17
- Sembilan yang tiada sepuluhnya adalah Mu’jizat yang diberikan kepada Nabi Musa iaitu : tongkat, tangan yang bercahaya, angin topan, musim paceklik, katak, darah, kutu dan belalang.*
- Sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh ialah Kebaikan. Allah S.W.T. berfirman ; “Barang siapa yang berbuat kebaikan maka untuknya sepuluh kali lipat.”
Surah Al-An’am : Ayat 160
- Sebelas yang tiada dua belasnya ialahjumlah Saudara-Saudara Nabi Yusuf.
- Dua belas yang tiada tiga belasnya ialah Mu’jizat Nabi Musa yang terdapat dalam firman Allah ; “Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman ; “Pukullah batu itu dengan tongkatmu.” Lalu memancarlah daripadanya dua belas Mata air.”
Surah Al-Baqarah : Ayat 60
- Tiga belas yang tiada empat belasnya ialah jumlah Saudara Nabi Yusuf ditambah dengan ayah dan ibunya.
- Adapun sesuatu yang bernafas namun tidak mempunyai roh adalah waktu Subuh. Allah S.W.T. ber-firman ; “Dan waktu subuh apabila fajarnya mulai menyingsing.”
Surah At-Takwir : Ayat 18
- Kuburan yang membawa isinya adalah Ikan yang menelan Nabi Yunus a.s.
- Mereka yang berdusta namun masuk ke dalam surga adalah saudara-saudara Nabi Yusuf, iaitu ketika mereka berkata kepada ayahnya ; “Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala.” Setelah kedustaan terungkap, Yusuf berkata kepada mereka ; “Tak ada cercaan terhadap kamu semua.” Dan ayah mereka Ya’qub berkata ; “Aku akan memohonkan ampun bagi muka pada Rabbuk. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Surah Yusuf : Ayat 98
- Sesuatu yang diciptakan Allah namun tidak Dia sukai adalah suara Keldai. Allah S.W.T. berfirman ; “Sesungguhnya sejelek-jelek suara adalah suara keldai.”
Surah Luqman : Ayat 19
- Makhluk yang diciptakan Allah tanpa bapa dan ibu adalah Nabi Adam, Malaikat, Unta Nabi Shalih dan Kambing Nabi Ibrahim.
- Makhluk yang diciptakan dari api adalah Iblis, yang diazab dengan api ialah Abu Jahal dan yang terpelihara dari api adalah Nabi Ibrahim. Allah S.W.T. berfirman ; “Wahai api dinginlah dan selamatkan Ibrahim.”
Surah Al-Anbiya’ : Ayat 69).
- Makhluk yang terbuat dari batu adalah Unta Nabi Shalih, yang diazab dengan batu adalah tentara bergajah dan yang terpelihara dari batu adalah Ashabul Kahfi (penghuni gua).
- Sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap perkara besar adalah Tipu Daya wanita, sebagaimana firman Allah S.W.T.? “Sesungguhnya tipu daya kaum wanita itu sangatlah besar.”
Surah Yusuf : Ayat 28
- Adapun pohon yang memiliki 12 ranting setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah teduhan dan dua di bawah sinaran matahari maknanya : Pohon adalah Tahun, Ranting adalah Bulan, Daun adalah Hari dan Buahnya adalah Solat yang lima waktu, Tiga dikerjakan di malam hari dan Dua di siang hari.
Paderi dan para hadirin merasa takjub mendengar jawapan pemuda Muslim tersebut. Kemudian dia pun mula hendak pergi. Namun dia mengurungkan niatnya dan meminta kepada paderi agar menjawab satu pertanyaan saja. Permintaan ini disetujui oleh paderi.
Pemuda ini berkata ; “Apakah kunci surga itu?” Mendengar pertanyaan itu lidah paderi menjadi kelu, hatinya diselimuti keraguan dan rupa wajahnya pun berubah. Dia berusaha menyembunyikan kekuatirannya, namun tidak berhasil. Orang-orang yang hadir di gereja itu terus mendesaknya agar menjawab pertanyaan tersebut, namun dia cuba mengelak.
Mereka berkata ; “Anda telah melontarkan 22 pertanyaan kepadanya dan semuanya dia jawab, sementara dia hanya memberi cuma satu pertanyaan namun anda tidak mampu menjawabnya!”
Paderi tersebut berkata ; “Sesungguh aku tahu jawapannya, namun aku takut kalian marah.”
Mereka menjawab ; “Kami akan jamin keselamatan anda.”
Paderi pun berkata, “Jawapannya ialah: Asyhadu An La Ilaha Illallah Wa Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasulullah.”
Lantas paderi dan orang-orang yang hadir di gereja itu terus memeluk agama Islam. Sungguh Allah telah menganugerahkan kebaikan dan menjaga mereka dengan Islam melalui tangan seorang pemuda Muslim yang bertakwa.**
* Penulis tidak menyebutkan yang kesembilan(pent.)** Kisah nyata ini diambil dari Mausu’ah al-Qishash al-Waqi’ah melalui internet, www.gesah.net.
Dipetik dari : http://dupahang.wordpress.com.Wallahua/’lam.

temuduga tertutup

SEMUA AKAN DIKEHENDAKI HADIR TANPA SEBARANG PENGECUALIAN

KEKOSONGAN JAWATAN:

A. Ahli Syurga Dari Awal.
B. Ahli Neraka Dari Awal.
C. Ahli Neraka Sementara Kemudian Akan Dilantik Jadi Ahli Syurga.

EMPAT GANJARAN LUMAYAN (khas untuk jawatanA):
1. Nikmat kubur.
2. Perlindungan di Padang Mahsyar.
3. Keselamatan Meniti Titian Sirat.
4. Syurga yang kekal abadi.

TARIKH TEMUDUGA:
Bila-bila masa secara adhoc bermula dari saat membaca iklan ini.

LOKASI TEMUDUGA:
Di dalam kubur (alam barzakh).

KELAYAKAN:Anda tidak perlu bawa siji-sijil,termasuk sijil saham termasuk saham Internet.Anda tidak perlu bawa pingat , Mercedes mata belalang atau kad kredit.Anda tidak perlu bawa wang atau harta serta emas yang anda kumpul.Anda tidak perlu berparas rupa yg cantik, hensem atau berbadan tegap atau seksi.Sila bawa dokumen asal iaitu :

Iman dan Amal serta sedekah jariah sebagai sokongan.

PANEL/PENEMUDUGA:
Malaikat Munkar dan Nakir.

ENAM SOALAN BOCOR:

1. Siapa Tuhan anda?
2. Apa Agama anda?
3. Siapa Nabi anda?
4. Apa K ita b anda?
5. Di mana Kiblat anda?
6. Siapa Saudara anda?

CARA MEMOHON:
Anda cuma perlu menunggu penjemput yang berkaliber untuk menjemput anda. Ia akan menjemput anda pada bila-bila masa saja (mungkin sekejap lagi). Ia akan berlembut kepada orang-orang tertentu dan akan bengis kepada orang-orang tertentu.Ia diberi nama Izrail.

TIPS UNTUK BERJAYA DALAM TEMUDUGA TERTUTUP INI:
Hadis Hasan yang diriwayatkan oleh Ahmad Hanbal, yang bermaksud begini:

Sabda Rasulullah S.A.W:
'Sesungguhnya apabila jenazah seseorang itu diletakkan di dalam kuburnya, sesungguhnya jenazah itu mendengar suara (terompah kasut) orang-orang yang menghantarnya ke kubur pada saat mereka meninggalkan tempat itu. Jika mayat itu seorang muslim, maka solat yang dilakukannya ketika beliau masih hidup di dunia akan diletakkan di kepalanya, puasanya diletakkan disebelah kanannya, zakatnya diletakkan di sebelah kirinya dan amalan kebajikan daripada sedekahjariah, silaturrahim, perkara kebajikan dan ihsan diletakkan dihujung dua kakinya.' Ia akan didatangi malaikat dari aras kepala, maka solat itu berkata kepada malaikat :
dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah ke sebelah kanan, maka puasa berkata kepadanya :
dari arasku tidak ada jalan masuk. Kemudian malaikat berpindah kesebelah kiri, maka zakat berkata kepadanya :
dari arasku tidak ada jalan masuk.Kemudian di datangi dari arah kedua hujung kakinya dan berkatalah amal-kebajikan :
di bahagianku tidak ada jalan masuk. Maka malaikat berkata kepadanya :
Duduklah kamu. Kepadanya (mayat) memperlihatkan matahari yang sudah mula terbenam, lalu malaikat bertanya kepada mayat itu :
Apakah pandangan kamu tentang seorang laki-laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepadanya? Maka berkata mayat itu :
Tinggalkan aku sebentar, aku hendak sembahyang. Maka berkata malaikat :
Sesungguhnya engkau akan mengerjakan solat (boleh saja solat) tetapi jawab dahulu apa yang kami tanya ini. Apakah pandangan kamu tentang seorang laki -laki (Muhammad) yang kamu dahulu sentiasa bercakap tentangnya; dan bagaimana penyaksian kamu kepada nya? Maka berkata mayat itu:
Laki-laki itu ialah! Nabi Muhammad S.A.W dan aku naik saksi bahawa nabi Muhammad saw itu ialah pesuruh Allah yang membawa kebenaran daripada Allah Subhanahu Wata'ala. Maka malaikat berkata kepada mayat itu :

Demikianlah kamu dihidupkan dan begitu juga kamu dimatikan dan dengan demikian juga kamu dibangkitkan semula diakhirat insya'Allah. Kemudian dibuka baginya satu pintu syurga, maka dikata padanya itulah tempat kamu dan itulah janji Allah bagi kamu dan kamu akan berada di dalamnya. Maka bertambahlah gembira mayat itu. Kemudian dilapangkan kuburnya seluas 70 hasta dan disinari cahaya baginya'.

"TA'ARUF SYAR'I, SOLUSI PENGGANTI PACARAN....^_^" (Bag. II)

Allah Subhanahu wa
Ta ’ala memerintahkan
mereka berinteraksi sesuai
tuntutan hajat dari balik
hijab dan tidak boleh
masuk menemui mereka
secara langsung. Asy-
Syaikh Ibnu Baz
rahimahullah berkata:
“ Maka tidak dibenarkan
seseorang mengatakan
bahwa lebih bersih dan
lebih suci bagi para
shahabat dan istri-istri
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam,
sedangkan bagi generasi-
generasi setelahnya
tidaklah demikian. Tidak
diragukan lagi bahwa
generasi-generasi setelah
shahabat justru lebih
butuh terhadap hijab
dibandingkan para
shahabat, karena
perbedaan yang sangat
jauh antara mereka dalam
hal kekuatan iman dan
ilmu. Juga karena
persaksian Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam terhadap para
shahabat, baik lelaki
maupun wanita, termasuk
istri-istri Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam sendiri bahwa
mereka adalah generasi
terbaik setelah para nabi
dan rasul, sebagaimana
diriwayatkan dalam Shahih
Al-Bukhari dan Shahih
Muslim. Demikian pula,
dalil-dalil Al-Qur`an dan As-
Sunnah menunjukkan
berlakunya suatu hukum
secara umum meliputi
seluruh umat dan tidak
boleh mengkhususkannya
untuk pihak tertentu saja
tanpa dalil. ” (Lihat
Fatawa An-Nazhar, hal.
11-10).
Pada saat yang sama,
ikhtilath itu sendiri menjadi
sebab yang
menjerumuskan mereka
untuk berpacaran,
sebagaimana fakta yang
kita saksikan berupa akibat
ikhtilath yang terjadi di
sekolah, instansi-instansi
pemerintah dan swasta,
atau tempat-tempat yang
lainnya. Wa ilallahil
musytaka (Dan hanya
kepada Allah kita
mengadu).
2]. Khalwat, yaitu
berduaannya lelaki dan
wanita tanpa mahram.
Padahal Rasululllah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam bersabda:
“Hati-hatilah kalian dari
masuk menemui wanita.”
Seorang lelaki dari
kalangan Anshar berkata:
“ Bagaimana pendapatmu
dengan kerabat suami? ”
Maka Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam
bersabda: “Mereka adalah
kebinasaan.” (Muttafaq
‘alaih, dari ‘Uqbah bin
‘Amir radhiyallahu
‘anhu)
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam juga
bersabda:
“ Jangan sekali-kali salah
seorang kalian berkhalwat
dengan wanita, kecuali
bersama
mahram. ” (Muttafaq
‘alaih, dari Ibnu ‘Abbas
radhiyallahu ‘anhuma)Hal
itu karena tidaklah terjadi
khalwat kecuali setan
bersama keduanya sebagai
pihak ketiga, sebagaimana
dalam hadits Jabir bin
Abdillah radhiyallahu
‘anhuma:
“Barangsiapa beriman
kepada Allah dan hari akhir
maka jangan sekali-kali dia
berkhalwat dengan
seorang wanita tanpa
disertai mahramnya,
karena setan akan
menyertai
keduanya.” (HR. Ahmad).
3]. Berbagai bentuk
perzinaan anggota tubuh
yang disebutkan oleh
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam dalam
hadits Abu Hurairah
radhiyallahu ‘anhu:
“Telah ditulis bagi setiap
bani Adam bagiannya dari
zina, pasti dia akan
melakukannya, kedua mata
zinanya adalah
memandang, kedua telinga
zinanya adalah mendengar,
lidah (lisan) zinanya adalah
berbicara, tangan zinanya
adalah memegang, kaki
zinanya adalah melangkah,
sementara qalbu
berkeinginan dan
berangan-angan, maka
kemaluanlah yang
membenarkan
(merealisasikan) hal itu
atau mendustakannya ”.
(HR. Al-Bukhari (5889) dari
Ibnu Abbas, dan Muslim
(2657) dari Abu Hurairah).
Hadits ini menunjukkan
bahwa memandang wanita
yang tidak halal untuk
dipandang meskipun tanpa
syahwat adalah zina mata .
Mendengar ucapan wanita
(selain istri) dalam bentuk
menikmati adalah zina
telinga. Berbicara dengan
wanita (selain istrinya)
dalam bentuk menikmati
atau menggoda dan
merayunya adalah zina
lisan. Menyentuh wanita
yang tidak dihalalkan
untuk disentuh baik
dengan memegang atau
yang lainnya adalah zina
tangan. Mengayunkan
langkah menuju wanita
yang menarik hatinya atau
menuju tempat perzinaan
adalah zina kaki. Sementara
kalbu berkeinginan dan
mengangan-angankan
wanita yang memikatnya,
maka itulah zina kalbu.
Kemudian boleh jadi
kemaluannya mengikuti
dengan melakukan
perzinaan yang berarti
kemaluannya telah
membenarkan; atau dia
selamat dari zina kemaluan
yang berarti kemaluannya
telah mendustakan. (Lihat
Syarh Riyadhis Shalihin
karya Asy-Syaikh Ibnu
‘ Utsaimin, pada syarah
hadits no. 16 22).
Padahal Allah Subhanahu
wa Ta ’ala berfirman:
“Dan janganlah kalian
mendekati perbuatan zina,
sesungguhnya itu adalah
perbuatan nista dan
sejelek-jelek jalan. ” (QS.
Al-Isra`: 32).
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam juga
bersabda:
“ Demi Allah, sungguh jika
kepala salah seorang dari
kalian ditusuk dengan
jarum dari besi, maka itu
lebih baik dari menyentuh
wanita yang tidak halal
baginya. ” (HR. Ath-
Thabarani dan Al-Baihaqi
dari Ma ’qil bin Yasar
radhiyallahu ‘anhu, dan
dishahihkan oleh Al-Albani
dalam Ash-Shahihah no.
226)
Meskipun sentuhan itu
hanya sebatas berjabat
tangan maka tetap tidak
boleh. Aisyah radhiyallahu
‘ anha berkata:
“Tidak. Demi Allah, tidak
pernah sama sekali tangan
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam
menyentuh tangan wanita
(selain mahramnya),
melainkan beliau
membai ’at mereka
dengan ucapan (tanpa
jabat tangan). ” (HR.
Muslim).
Demikian pula dengan
pandangan, Allah
Subhanahu wa Ta ’ala
telah berfirman dalam
surat An-Nur ayat 31-30:
“ Katakan (wahai Nabi)
kepada kaum mukminin,
hendaklah mereka menjaga
pandangan serta kemaluan
mereka (dari halhal yang
diharamkan) –hingga
firman-Nya- Dan katakan
pula kepada kaum
mukminat, hendaklah
mereka menjaga
pandangan serta kemaluan
mereka (dari hal-hal yang
diharamkan)….”
Dalam Shahih Muslim dari
Jabir bin Abdillah
radhiyallahu ‘anhuma, dia
berkata:
“Aku bertanya kepada
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam tentang
pandangan yang tiba-tiba
(tanpa sengaja)? Maka
beliau bersabda:
‘ Palingkan
pandanganmu’.”
Adapun suara dan ucapan
wanita, pada asalnya
bukanlah aurat yang
terlarang. Namun tidak
boleh bagi seorang wanita
bersuara dan berbicara
lebih dari tuntutan hajat
(kebutuhan), dan tidak
boleh melembutkan suara.
Demikian juga dengan isi
pembicaraan, tidak boleh
berupa perkara-perkara
yang membangkitkan
syahwat dan mengundang
fitnah. Karena bila
demikian maka suara dan
ucapannya menjadi aurat
dan fitnah yang terlarang.
Allah Subhanahu wa
Ta ’ala berfirman:
“Maka janganlah kalian
(para istri Nabi Shallallahu
‘ alaihi wa sallam)
berbicara dengan suara
yang lembut, sehingga
lelaki yang memiliki
penyakit dalam kalbunya
menjadi tergoda dan
ucapkanlah perkataan
yang ma’ruf
(baik).” (QS. Al-Ahzab: 32)
Adalah para wanita datang
menemui Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam dan di sekitar beliau
hadir para shahabatnya,
lalu wanita itu berbicara
kepada Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam menyampaikan
kepentingannya dan para
shahabat ikut
mendengarkan. Tapi
mereka tidak berbicara
lebih dari tuntutan hajat
dan tanpa melembutkan
suara.
Dengan demikian jelaslah
bahwa pacaran bukanlah
alternatif yang ditolerir
dalam Islam untuk mencari
dan memilih pasangan
hidup. Menjadi jelas pula
bahwa tidak boleh
mengungkapkan perasaan
sayang atau cinta kepada
calon istri selama belum
resmi menjadi istri. Baik
ungkapan itu secara
langsung atau lewat
telepon, ataupun melalui
surat. Karena saling
mengungkapkan perasaan
cinta dan sayang adalah
hubungan asmara yang
mengandung makna
pacaran yang akan
menyeret ke dalam fitnah.
Demikian pula halnya
berkunjung ke rumah calon
istri atau wanita yang ingin
dilamar dan bergaul
dengannya dalam rangka
saling mengenal karakter
dan sifat masing-masing,
karena perbuatan seperti
ini juga mengandung
makna pacaran yang akan
menyeret ke dalam fitnah.
Wallahul musta ’an (Allah-
lah tempat meminta
pertolongan).
Adapun cara yang
ditunjukkan oleh syariat
untuk mengenal wanita
yang hendak dilamar
adalah dengan mencari
keterangan tentang yang
bersangkutan melalui
seseorang yang
mengenalnya, baik tentang
biografi (riwayat hidup),
karakter, sifat, atau hal
lainnya yang dibutuhkan
untuk diketahui demi
maslahat pernikahan. Bisa
pula dengan cara meminta
keterangan kepada wanita
itu sendiri melalui
perantaraan seseorang
seperti istri teman atau
yang lainnya. Dan pihak
yang dimintai keterangan
berkewajiban untuk
menjawab seobyektif
mungkin, meskipun harus
membuka aib wanita
tersebut karena ini bukan
termasuk dalam kategori
ghibah yang tercela. Hal ini
termasuk dari enam
perkara yang dikecualikan
dari ghibah, meskipun
menyebutkan aib
seseorang. Demikian pula
sebaliknya dengan pihak
wanita yang
berkepentingan untuk
mengenal lelaki yang
berhasrat untuk
meminangnya, dapat
menempuh cara yang
sama.
Dalil yang menunjukkan hal
ini adalah hadits Fathimah
bintu Qais ketika dilamar
oleh Mu ’awiyah bin Abi
Sufyan dan Abu Jahm, lalu
dia minta nasehat kepada
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam maka
beliau bersabda:
“ Adapun Abu Jahm, maka
dia adalah lelaki yang tidak
pernah meletakkan
tongkatnya dari
pundaknya . Adapun
Mu ’awiyah, dia adalah
lelaki miskin yang tidak
memiliki harta. Menikahlah
dengan Usamah bin
Zaid. ” (HR. Muslim).
Para Ulama juga
menyatakan bolehnya
berbicara secara langsung
dengan calon istri yang
dilamar sesuai dengan
tuntunan hajat dan
maslahat. Akan tetapi
tentunya tanpa khalwat
dan dari balik hijab. Asy-
Syaikh Ibnu Utsaimin dalam
Asy-Syarhul
Mumti ’ (130-129/5
cetakan Darul Atsar)
berkata: “Bolehnya
berbicara dengan calon
istri yang dilamar wajib
dibatasi dengan syarat
tidak membangkitkan
syahwat atau tanpa
disertai dengan menikmati
percakapan tersebut. Jika
hal itu terjadi maka
hukumnya haram, karena
setiap orang wajib
menghindar dan menjauh
dari fitnah. ”
Perkara ini diistilahkan
dengan Ta ’aruf. Adapun
terkait dengan hal-hal
yang lebih spesifik yaitu
organ tubuh, maka cara
yang diajarkan adalah
dengan melakukan nazhor,
yaitu melihat wanita yang
hendak dilamar. Nazhor
memiliki aturan-aturan dan
persyaratan-persyaratan
yang membutuhkan
pembahasan yang telah
disyariatkan.
Semoga kita bisa tentunya
menjalankan sebagaimana
yang di Syari'atkan dalam
Islam dengan Baik.
Wassalamu'alaikum
Warahmatullahi
Wabaralatuh
Referensi juga:
www.asysyariah.com

"TA'ARUF SYAR'I, SOLUSI PENGGANTI PACARAN....^_^" (Bag. I)

Istilah Pacaran yach
tentunya tak asing lagi dari
kita, bahkan Penomena
seperti menjadi ikutan.
Padahal Pacaran itu adalah
bukan Syari'at dalam Islam
adanya. Pacaran adalah
budaya dan peradaban
jahiliah yang dilestarikan
oleh orang-orang kafir
negeri Barat dan lainnya,
kemudian diikuti oleh
sebagian umat Islam
(kecuali orang-orang yang
dijaga oleh Allah
Subhanahu wa Ta ’ala),
dengan dalih mengikuti
perkembangan jaman dan
sebagai cara untuk mencari
dan memilih pasangan
hidup. Syariat Islam yang
agung ini datang dari Rabb
semesta alam Yang Maha
Mengetahui dan Maha
Bijaksana, dengan tujuan
untuk membimbing
manusia meraih maslahat-
maslahat kehidupan dan
menjauhkan mereka dari
mafsadah-mafsadah yang
akan merusak dan
menghancurkan kehidupan
mereka sendiri.
Ikhtilath (campur baur
antara lelaki dan wanita
yang bukan mahram),
pergaulan bebas, dan
pacaran adalah fitnah
(cobaan) dan mafsadah
bagi umat manusia secara
umum, dan umat Islam
secara khusus, maka
perkara tersebut tidak bisa
ditolerir. Bukankah
kehancuran Bani Israil –
bangsa yang terlaknat–
berawal dari fitnah
(godaan) wanita? Allah
Subhanahu wa Ta ’ala
berfirman:
“Telah terlaknat orang-
orang kafir dari kalangan
Bani Israil melalui lisan Nabi
Dawud dan Nabi ‘Isa bin
Maryam. Hal itu
dikarenakan mereka
bermaksiat dan melampaui
batas. Adalah mereka tidak
saling melarang dari
kemungkaran yang mereka
lakukan. Sangatlah jelek
apa yang mereka
lakukan. ” (QS. Al-Ma`idah:
79-78).
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam
bersabda:
“Sesungguhnya dunia itu
manis dan hijau (indah
memesona), dan Allah
Subhanahu wa Ta ’ala
menjadikan kalian sebagai
khalifah (penghuni) di
atasnya, kemudian Allah
Subhanahu wa Ta ’ala
memerhatikan amalan
kalian. Maka berhati-hatilah
kalian terhadap dunia dan
wanita, karena
sesungguhnya awal fitnah
(kehancuran) Bani Israil
dari kaum wanita.” (HR.
Muslim, dari Abu Sa’id Al-
Khudri radhiyallahu
‘ anhu).
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam juga
memperingatkan umatnya
untuk berhati-hati dari
fitnah wanita, dengan
sabda beliau:
“Tidaklah aku
meninggalkan fitnah
sepeninggalku yang lebih
berbahaya terhadap kaum
lelaki dari fitnah (godaan)
wanita. ” (Muttafaqun
‘alaih, dari Usamah bin
Zaid radhiyallahu
‘ anhuma).
Maka, Pacaran berarti
menjerumuskan diri dalam
fitnah yang
menghancurkan dan
menghinakan, padahal
semestinya setiap orang
memelihara dan
menjauhkan diri darinya.
Hal itu karena dalam
pacaran terdapat berbagai
kemungkaran dan
pelanggaran syariat
sebagai berikut:
1]. Ikhtilath, yaitu
bercampur baur antara
lelaki dan wanita yang
bukan mahram. Padahal
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam
menjauhkan umatnya dari
ikhtilath, sekalipun dalam
pelaksanaan shalat. Kaum
wanita yang hadir pada
shalat berjamaah di Masjid
Nabawi ditempatkan di
bagian belakang masjid.
Dan seusai shalat,
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam berdiam
sejenak, tidak bergeser
dari tempatnya agar kaum
lelaki tetap di tempat dan
tidak beranjak
meninggalkan masjid,
untuk memberi
kesempatan jamaah wanita
meninggalkan masjid
terlebih dahulu sehingga
tidak berpapasan dengan
jamaah lelaki. Hal ini
ditunjukkan oleh hadits
Ummu Salamah
radhiyallahu ‘anha dalam
Shahih Al-Bukhari. Begitu
pula pada hari Ied, kaum
wanita disunnahkan untuk
keluar ke mushalla (tanah
lapang) menghadiri shalat
Ied, namun mereka
ditempatkan di mushalla
bagian belakang, jauh dari
shaf kaum lelaki. Sehingga
ketika Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam usai menyampaikan
khutbah, beliau perlu
mendatangi shaf mereka
untuk memberikan
khutbah khusus karena
mereka tidak mendengar
khutbah tersebut. Hal ini
ditunjukkan oleh hadits
Jabir radhiyallahu ‘anhu
dalam Shahih
Muslim.Bahkan Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam bersabda:
“Sebaik-baik shaf lelaki
adalah shaf terdepan dan
sejelek-jeleknya adalah
shaf terakhir. Dan sebaik-
baik shaf wanita adalah
shaf terakhir, dan sejelek-
jeleknya adalah shaf
terdepan.” (HR. Muslim
dari Abu Hurairah
radhiyallahu ‘anhu)
Asy-Syaikh Ibnu
‘ Utsaimin rahimahullah
berkata: “Hal itu
dikarenakan dekatnya shaf
terdepan wanita dari shaf
terakhir lelaki sehingga
merupakan shaf terjelek,
dan jauhnya shaf terakhir
wanita dari shaf terdepan
lelaki sehingga merupakan
shaf terbaik. Apabila pada
ibadah shalat yang
disyariatkan secara
berjamaah, maka
bagaimana kiranya jika di
luar ibadah? Kita
mengetahui bersama,
dalam keadaan dan
suasana ibadah tentunya
seseorang lebih jauh dari
perkara-perkara yang
berhubungan dengan
syahwat. Maka bagaimana
sekiranya ikhtilath itu
terjadi di luar ibadah?
Sedangkan setan bergerak
dalam tubuh Bani Adam
begitu cepatnya mengikuti
peredaran darah .
Bukankah sangat
ditakutkan terjadinya
fitnah dan kerusakan besar
karenanya ?” (Lihat
Fatawa An-Nazhar wal
Khalwah wal Ikhtilath, hal.
45).
Subhanallah. Padahal
wanita para shahabat
keluar menghadiri shalat
dalam keadaan berhijab
syar ’i dengan menutup
seluruh tubuhnya –karena
seluruh tubuh wanita
adalah aurat – sesuai
perintah Allah Subhanahu
wa Ta ’ala dalam surat Al-
Ahzab ayat 59 dan An-Nur
ayat 31, tanpa melakukan
tabarruj karena Allah
Subhanahu wa Ta ’ala
melarang mereka
melakukan hal itu dalam
surat Al-Ahzab ayat 33,
juga tanpa memakai
wewangian berdasarkan
larangan Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam dalam hadits Abu
Hurairah yang
diriwayatkan Ahmad, Abu
Dawud, dan yang lainnya :
“Hendaklah mereka
keluar tanpa memakai
wewangian. ”Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wa
sallam juga melarang siapa
saja dari mereka yang
berbau harum karena
terkena bakhur untuk
untuk hadir shalat
berjamaah sebagaimana
dalam Shahih Muslim dari
Abu Hurairah radhiyallahu
‘ anhu.Allah Subhanahu
wa Ta’ala berfirman
dalam surat Al-Ahzab ayat
53:
“Dan jika kalian (para
shahabat) meminta suatu
hajat (kebutuhan) kepada
mereka (istri-istri
Rasulullah Shallallahu
‘ alaihi wa sallam) maka
mintalah dari balik hijab.
Hal itu lebih bersih (suci)
bagi kalbu kalian dan kalbu
mereka. ”

RAJA SEHARI

Dahulu ada sebuah Kerajaan
yang sangat aman, rakyatnya
makmur dan
sentosa. Raja ini selalu
memperhatikan dan
mementingkan kesejahteraan
rakyatnya. Sang Raja selalu
berkeliling negeri untuk
melihat langsung
kondisi rakyatnya.
Suatu Sang Raja mendengar
rintihan seorang
pemuda yang kelaparan. Si
Ibu dengan suara lemah
mengatakan kepada
anaknya bahwa dia sudah
tidak memiliki lagi persediaan
makanan. Raja
terkejutdi negerinya ada
rakyatnya yang kelaparan.
Sang Raja
berfikir sebentar. Kemudian
dia membuat sebuah
kesempatan untuk Sang
pemuda. Dia memerintahkan
prajuritnya. untuk secara
diam-diam membawa
sang anak ke istana ketika dia
tidur, malam itu juga.
Ketika
Pemuda itu tidur, secara
diam-diam beberapa Prajurit
membawa pemuda
tanpa sepengatahuan
siapapun termasuk pemuda
itu sendiri.
Raja
ingin memberikan jabatannya
sebagai Raja selama sehari
untuk si pemuda
tersebut.Diaingin tahu apa
yang akan dilakuakn si
Pemuda.
Pagi
harinya ketika terbangun dari
tidurnya si anak heran,
dimanakah dia
berada? Segera beberapa
pembantu istana menjelaskan
bahwa dia saat ini
di istana kerajaan dan
diangkat menjadi Raja.
Para Pembantu istana
sibuk melayaninya.Sementara
itu di tempat terpisah si ibu
kebingungan
dan cemas karena dia
mendapati anaknya hilang
dari rumahnya. Di carinya
kemana-mana tapi sang anak
pujaan hati tetap tak
ditemukannya. Siang
harinya sambil menangis dan
bercucuran air mata si ibu
pergi ke istana
Raja untuk meminta bantuan
mencari anaknya ke pelosok
negeri. Di gerbang
istana si ibu tertahan oleh
Para Penjaga istana dan tidak
diijinkan
untuk bertemu dengan Raja.
Namun demikian, seorang
Penjaga itu
masuk ke dalam dan memberi
tahu kepada Sang Raja baru
(Pemuda) bahwa di
luar istana ada seorang ibu
tua lusuh dan kelaparan yang
sedang mencari
anaknya yang hilang. Sang
Raja kemudian
memerintahkan untuk
mensedekahkan satu karung
beras kepada ibu tua miskin
tersebut.
Malam
harinya Sang Raja baru itu
tidur kembali di kamarnya
yang megah dan
mewah.Tengah malam, Sang
Raja yang asli dengan Para
Pembantunya secara
diam-diam kembali
memindahkan pemuda yang
sedang tidur lelap itu kembali
ke rumah ibunya.
Esok pagi si ibu sangat
gembira karena telah
menemukan kembali anaknya
yang hilang kemarin.
Sebaliknya si Pemuda
heran kenapa dia ada disini
kembali. Si ibu bercerita
bahwa kemarin dia
mencarinya kesana-kemari
hingga pergi ke istana untuk
minta bantuan, dan
pulangnya dia diberi oleh Raja
sekarung beras. Si Anak
segera menyadari
bahwa dialah kemarin yang
memberi sekarung beras itu.
Kemudian
bergegas dia pergi ke istana
dan menghadap Raja, dengan
lugu dia minta
diangkat kembali menjadi
raja. Walau cuma sehari .Sang
Raja segera
menolak dengan mengatakan
bahwa waktu/
kesempatannya menjadi raja
sudah
habis.
Si Pemuda tetap
memohon,sambil menghiba-
hiba Pemuda itu
minta hanya sejam saja
bahkan beberapa menit saja,
tetapi Sang Raja
tetap menolak
Sang Pemuda pulang dengan
hati penuh
penyesalan.Kenapa dia sangat
kikir dulu, seandainya dia
dermawan maka
tidak hanya sekarung beras
yang dia kirim tetapi mungkin
berton-ton
beras yang dia kirim.
~~~
Tahukah sahabat ?..
Itulah
analogi kehidupan kita
sekarang. Kelak di akhirat ada
orang-orang
menyesal. Mereka tidak
pernah beramal untuk
akhirat. Mereka tidak pernah
mengirim beras ( pahala )
yang banyak untuk kampung
akhirat mereka.
Mereka
meminta kesempatan untuk
kembali ke dunia, agar bisa
beramal sebaik
mungkin... tapi, itu tidak
mungkin... karna hidup hanya
sekali.
Maka,
mari kita optimalkan
kehidupan didunia ini yang
hanya sekali, untuk
ibadah dan kebaikan. Karena
kita tidak tau kapan ajal
menjemput kita.
Bisa saja, hari ini adalah hari
terakhir kita... maka, kenapa
kita masih
saja berbuat dosa, dan masih
ragu dan malas tuk beribadah
kepada-Nya?
Begitu
banyak kasih sayang Allah
Tuhan kita, dengan kasih
sayang yang
berbentuk berbagai
peringatan-peringatan yang
datang kepada kita.
Ya,
Mungkin tulisan ini adalah
yang kesekian ribu
peringatan kasih
sayang-Nya....
Tinggal diri kita,... apakah
akan kita abaikan
peringatan dan kesempatan
itu hingga kesempatan itu
habis?
...
Terimakasih
sahabat telah membaca,
semoga bermanfaat bagi kita
semua... Salam
Motivasi selalu.... ^_^

IBLIS DATANG KETIKA SAKARATULMAUT

Syaitan dan Iblis akan sentiasa mengganggu manusia, bermula dengan memperdayakan manusia dari terjadinya dengan setitik mani hinggalah ke akhir hayat mereka, dan yang paling dahsyat ialah sewaktu akhir hayat iaitu ketika sakaratul maut. Iblis mengganggu manusia sewaktu sakaratul maut disusun menjadi 7 golongan dan rombongan.


Hadith Rasulullah SAW. menerangkan:


Yang bermaksud: “Ya Allah aku berlindung dengan Engkau daripada perdayaan syaitan di waktu maut.”




Rombongan 1

Akan datang Iblis dengan banyaknya dengan berbagai rupa yang pelik dan aneh seperti emas, perak dan lain-lain, serta sebagai makanan dan minuman yang lazat-lazat. Maka disebabkan orang yang di dalam sakaratul maut itu di masa hidupnya sangat tamak dan loba kepada barang-barang tersebut, maka diraba dan disentuhnya barangan Iblis itu, di waktu itu nyawanya putus dari tubuh. Inilah yang dikatakan mati yang lalai dan lupa kepada Allah SWT inilah jenis mati fasik dan munafik, ke nerakalah tempatnya.




Rombongan 2
Akan datang Iblis kepada orang yang didalam sakaratul maut itu merupakan diri sebagai rupa binatang yang di takuti seperti, Harimau, Singa, Ular dan Kala yang berbisa. Maka Apabila yang sedang didalam sakaratul maut itu memandangnya saja kepada binatang itu, maka dia pun meraung dan melompat sekuat hati. Maka seketika itu juga akan putuslah nyawa itu dari badannya, maka matinya itu disebut sebagai mati lalai dan mati dalam keadaan lupa kepada Allah SWT, matinya itu sebagai Fasik dan Munafik dan ke nerakalah tempatnya.


Rombongan 3
Akan datang Iblis mengacau dan memperdayakan orang yang di dalam sakaratul maut itu dengan merupakan dirinya kepada binatang yang menjadi minat kepada orang yang hendak mati itu, kalau orang yang hendak mati itu berminat kepada burung, maka dirupai dengan burung, dan jika dia minat dengan Kuda lumba untuk berjudi, maka dirupakan dengan Kuda lumba (judi). Jika dia minat dengan dengan ayam sabung, maka dirupakan dengan ayam sabung yang cantik. Apabila tangan orang yang hendak mati itu meraba-raba kepada binatang kesayangan itu dan waktu tengah meraba-raba itu dia pun mati, maka matinya itu di dalam golongan yang lalai dan lupa kepada Allah SWT. Matinya itu mati Fasik dan Munafik, maka nerakalah tempatnya.



Rombongan 4

Akan datang Iblis merupakan dirinya sebagai rupa yang paling dibenci oleh orang yang akan mati, seperti musuhnya ketika hidupnya dahulu maka orang yang di dalam sakaratul maut itu akan menggerakkan dirinya untuk melakukan sesuatu kepada musuh yang dibencinya itu. Maka sewaktu itulah maut pun datang dan matilah ia sebagai mati Fasik dan Munafik, dan nerakalah tempatnya






Rombongan 5


Akan datang Iblis merupakan dirinya dengan rupa sanak-saudara yang hendak mati itu, seperi ayah ibunya dengan membawa makanan dan minuman, sedangkan orang yang di dalam sakaratul maut itu sangat mengharapkan minuman dan makanan lalu dia pun menghulurkan tangannya untuk mengambil makanan dan minuman yang dibawa oleh si ayah dan si ibu yang dirupai oleh Iblis, berkata dengan rayu-merayu “Wahai anakku inilah sahaja makanan dan bekalan yang kami bawakan untukmu dan berjanjilah bahawa engkau akan menurut kami dan menyembah Tuhan yang kami sembah, supaya kita tidak lagi bercerai dan marilah bersama kami masuk ke dalam syurga.”



Maka dia pun sudi mengikut pelawaan itu dengan tanpa berfikir lagi, ketika itu waktu matinya pun sampai maka matilah dia di dalam keadaan kafir, kekal ia di dalam neraka dan terhapuslah semua amal kebajikan semasa hidupnya.



Rombongan 6

Akan datanglah Iblis merupakan dirinya sebagai ulamak-ulamak yang membawa banyak kitab-kitab, lalu berkata ia: “Wahai muridku, lamalah sudah kami menunggu akan dikau, berbagai ceruk telah kami pergi, rupanya kamu sedang sakit di sini, oleh itu kami bawakan kepada kamu doktor dan bomoh bersama dengan ubat untukmu.” Lalu diminumnya ubat, itu maka hilanglah rasa penyakit itu, kemudian penyakit itu datang kembali. Lalu datanglah pula Iblis yang menyerupai ulamak dengan berkata: “Kali ini kami datang kepadamu untuk memberi nasihat agar kamu mati didalam keadaan baik, tahukah kamu bagaimana hakikat Allah?”



Berkata orang yang sedang dalam sakaratul maut: “Aku tidak tahu.”

Berkata ulamak Iblis: “Ketahuilah, aku ini adalah seorang ulamak yang tinggi dan hebat, baru sahaja kembali dari alam ghaib dan telah mendapat syurga yang tinggi. Cubalah kamu lihat syurga yang telah disediakan untukmu, kalau kamu hendak mengetahui Zat Allah SWT hendaklah kamu patuh kepada kami.”


Ketika itu orang yang dalam sakaratul maut itu pun memandang ke kanan dan ke kiri, dan dilihatnya sanak-saudaranya semuanya berada di dalam kesenangan syurga, (syurga palsu yang dibentangkan oleh Iblis bagi tujuan mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut). Kemudian orang yang sedang dalam sakaratul maut itu bertanya kepada ulamak palsu:

“Bagaimanakah Zat Allah?” Iblis merasa gembira apabila jeratnya mengena.

Lalu berkata ulamak palsu: “Tunggu, sebentar lagi dinding dan tirai akan dibuka kepadamu.”

Apabila tirai dibuka selapis demi selapis tirai yang berwarna warni itu, maka orang yang dalam sakaratul maut itu pun dapat melihat satu benda yang sangat besar, seolah-olah lebih besar dari langit dan bumi.


Berkata Iblis: “Itulah dia Zat Allah yang patut kita sembah.”

Berkata orang yang dalam sakaratul maut: “Wahai guruku, bukankah ini benda yang benar-benar besar, tetapi benda ini mempunyai jihat enam, iaitu benda besar ini ada di kirinya dan kanannya, mempunyai atas dan bawahnya, mempunyai depan dan belakangnya. Sedangkan Zat Allah tidak menyerupai makhluk, sempurna Maha Suci Dia dari sebarang sifat kekurangan. Tapi sekarang ini lain pula keadaannya dari yang di ketahui dahulu. Tapi sekarang yang patut aku sembah ialah benda yang besar ini.”


Dalam keraguan itu maka Malaikat Maut pun datang dan terus mencabut nyawanya, maka matilah orang itu di dalam keadaan dikatakan kafir dan kekal di dalam neraka dan terhapuslah segala amalan baik selama hidupnya di dunia ini.



Rombongan 7

Rombongan Iblis yang ketujuh ini Iblis terdiri dari 72 barisan sebab menjadi 72 barisan ialah kerana dia menepati Iktikad Muhammad SAW bahawa umat Muhammad akan terbahagi kepada 73 puak (barisan). Satu puak sahaja yang benar (ahli sunnah waljamaah) 72 lagi masuk ke neraka kerana sesat.




Ketahuilah bahawa Iblis itu akan mengacau dan mengganggu anak Adam dengan 72 macam yang setiap satu berlain di dalam waktu manusia sakaratul maut. Oleh itu hendaklah kita mengajarkan kepada orang yang hampir meninggal dunia akan talkin Laa Ilaaha Illallah untuk menyelamatkan dirinya dari gangguan Iblis dan syaitan yang akan berusaha bersungguh-sungguh mengacau orang yang sedang dalam sakaratul maut.


Bersesuaian dengan sebuah hadith yang bermaksud: “Ajarkan oleh kamu (orang yang masih hidup) kepada orang yang hampir mati itu:Laa Ilaaha Illallah.”

APABILA SYAITAN BERMESYUARAT

(bacalah meskipun anda berada dalam kesibukan) …

Semoga kita akan terus memperbaiki diri kita dengan menyingkap kehidupan
mereka dalam menegakkan Islam yg suci… insyaAllah. Secebis ARTIKEL
dari saya moga ianya mampu menjadi peringatan bersama, insyaAllah.

Dgn nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, selawat dan salam
di atas junjungan mulia Nabi Muhammad saw, para sahabat, syuhada serta muslimin dan muslimat.

Syaitan telah mengadakan perjumpaan iblis-iblis sedunia. Di awal ucapannya, dia berkata, “Kita tidak dapat menghalang umat Islam dari mendatangi masjid, kita tidak dapat menghalang mereka dari membaca Quran dan tahu akan perkara-perkara yang benar. Malah kita tidak dapat menghalang mereka dari membentuk sebuah perhubungan intim dengan Allah. Sebaik sahaja mereka dapat menjalin perhubungan tersebut maka pengaruh kita keatas mereka akan terputus.” “Oleh itu biarkanlah mereka ke masjid-masjid mereka; biarkanlah mereka menikmati hidangan makan malam mereka yang tertudung, tetapi curilah waktu mereka, supaya mereka tidak mempunyai masa untuk membina perhubungan dengan Pencipta.”

“Apa yang aku ingin kamu lakukan ialah,” kata Syaitan: “lalaikan mereka dari berhubung dengan tuhan mereka dan mengekalkan perhubungan yang penting itu sepanjang hari.”
“Bagaimana caranya?” jerit para iblis.
“Sibukkan mereka dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah dalam kehidupan dan rekalah berbagai-bagai cara untuk memenuhi minda mereka,” jawabnya “pengaruhi mereka untuk belanja, belanja, belanja dan hutang, hutang, hutang. Pujuk isteri-isteri mereka untuk keluar bekerja buat jangkawaktu yang panjang dan suami-suami mereka untuk bekerja 6 – 7 hari seminggu, 10 – 12 jam sehari, guna untuk membiayai gaya hidup mereka yang kosong itu.”

“Halang mereka dari menghabiskan waktu dengan anak-anak mereka. Apabila keluarga mereka mula retak, tidak lama nanti, rumah mereka tidak lagi menawarkan ketenangan dari tekanan kerja.”
“Rangsangkan minda mereka sehingga mereka tidak dapat lagi mendengar suara hati mereka. Umpan mereka untuk mendengar radio atau keset sewaktu memandu, biarkan TV, VCR, CD dan PC mereka sentiasa terpasang di rumah-rumah mereka dan pastikan setiap kedai dan restoran di dunia ini sentiasa memainkan musik yang tidak islamik. Ini akan membenakkan minda mereka dan memutuskan perhubungan dengan Allah.”

“Penuhkan meja-meja mereka dengan majalah dan akhbar. Sumbatkan minda mereka dengan siaran berita 24 jam. Cerobohi saat memandu mereka dengan papan-papan iklan. Penuhkan peti-peti surat mereka dengan mel remeh, katalog jual gaya pos, sweepstakes dan segala jenis surat berita dan promosi-promosi yang menyediakan barangan dan perkhidmatan percuma; dan impian palsu.”
“Masukkan gambar model-model yang cantik dan ramping di dalam majalah dan TV agar para suami berpendapat bahawa kecantikan luaranlah yang utama, dan mereka akan tidak berpuashati dengan isteri-isteri mereka.”

“Buatlah agar para isteri terlalu letih untuk bersama dengan suami mereka di malam hari. Tambahkan sekali dengan pening kepala! Jika mereka tidak bersama seperti yang dikehendaki oleh suami mereka,suami akan meninjau-ninjau di tempat lain. Ini akan memporak-perandakan keluarga mereka dengan pantas.”

“Gembar gemburkan perayaan-perayaan penganut Kristian untuk melalaikan mereka dari mengajar anak-anak mereka makna Islam yang sebenar dan hari-hari perayaannya.”
“Biarkan mereka berlebih-lebihan meskipun sewaktu berekreasi. Buatlah sehingga mereka terlalu letih sesuai berekreasi. Sibukkan mereka sehingga tidak sempat untuk memerhatikan alam semulajadi dan memikirkan tentang ciptaan Allah. Sebaliknya hantarlah mereka ke taman-taman hiburan, acara-acara sukan, pementasan, konsert dan panggung wayang.”

“Jadikan mereka SIBUK, SIBUK, SIBUK!”
“Dan apabila mereka bertemu untuk berbincang hal-hal kerohanian, libatkan mereka dengan umpatan dan cakap-cakap kosong supaya hati mereka tidak tenang ketika bersurai.”
“Lambakkan hidup mereka dengan kerja-kerja amal sehingga mereka tidak mempunyai kesempatan meminta pertolongan dari Allah. Tidak lama selepas itu mereka akan melakukannya dengan kederat mereka sendiri, mengorbankan kesihatan dan keluarga mereka untuk kerja-kerja amal tadi.”

“Pasti berhasil! Pasti berhasil!” Bukan calang-calang perancangan ini! Para iblis dengan tidak sabar-sabar memulakan tugasan mereka untuk menjadikan umat Islam di mana jua menjadi semakin sibuk dan semakin terkejar-kejar ke sana ke sini. Hanya mempunyai sedikit masa sahaja untuk Tuhan mereka atau keluarga mereka. Tidak berkesempatan untuk menceritakan kepada orang lain tentang kekuasaan Allah agar terbuka hati mereka kepada Islam. Rasa saya, persoalannya di sini, “Adakah perancangan Syaitan ini telah berhasil?”

15 kesengsaraan pengabai solat

Saudaraku-saudaraku yang dikasihi Allah…
15 kesengsaraan yang akan menimpa orang yang mengabaikan waktu solat. 6 kesengsaraan akan menimpa ketika di dunia.  3 ketika sakaratul maut, 3 ketika di dalam kubur, dan 3 lagi ketika bangkit dari kubur.
6 kesengsaraan ketika di dunia adalah:
Pertama : dicabut keberkatan hidupnya.Kedua : dihapus ciri-ciri orang soleh yang berada di wajahnya.Ketiga : setiap amal baik yang di lakukan, tidak akan di beri pahala oleh Allah.Keempat : doa tidak dikabulkan.Kelima : tidak akan mendapat bahagian dari doa orang-orang yang soleh.Keenam : keluar dari dunia (mati) tanpa membawa iman.
3 kesengsaraan ketika sakaratul maut adalah :
Pertama : mati dalam keadaan sangat hina.Kedua : mati dalam keadaan sangat lapar.Ketiga : mati dalam keadaan sangat dahaga, sehingga apabila seluruh air laut diminum, tidak akan hilang rasa hausnya.
3 kesengsaraan ketika di dalam kubur adalah :
Pertama : segera dihimpit oleh kubur.Kedua : sepanjang siang dan malam dibakar dengan api membara.Ketiga : dililit ular besar bernama Syuja’ (Ular ini matanya dari api neraka. Kukunya panjang dari besi yang panjangnya setiap kukunya adalah perjalanan sehari)
3 kesengsaraan ketika dibangkitkan dari kubur adalah :
Pertama : dihisab dengan berat.Kedua ; mendapat murka Allah.Ketiga : dimasukkan ke dalam Neraka.
Oleh itu, ketika mendengar suara azan, bersegeralah berwudhuk untuk mendirikan solat kerana azan memiliki makna-makna maknawi yang luar biasa.
Dalam kitab Tanbihul Ghafilin disebutkan bahwa Sa’id Jubair berkata, Ibnu ‘Abbas r.a ketika mendengar suara azan, ia menangis sampai basah serbannya dan merah matanya. Ketika ditanya, beliau menjawab, “Seandainya manusia tahu benarnya suara muazzin, pasti tidak mungkin dia sempat beristirahat dan tidur.” Apa maksudnya? Lalu beliau menjelaskan :
1. Seruan pertama, “Allahu Akbar” mempunyai makna, “Hai sekalian manusia yang telah sibuk mengurusi harta dunia, berhentilah dulu sejenak,sambutlah seruan ini, istirahatlah badanmu dan segeralah beramalbaik demi keuntungan dirimu.”
2. Seruan kedua, “Ashhadu alla ilaha illallah” mempunyai makna : “Aku mohon persaksian semua masyarakat langit dan bumi, bagiku di sisi Allah kelak di Hari Kiamat bahwa ‘ Aku telah menyeru kalian.”
3. Seruan ketiga “Ashhadu anna Muhammadar Rasulullah” mempunyai makna: “Aku mohon persaksian dari para Nabi khususnya, Nabi Muhammad s.a.w kelak di Hari Kiamat bahawa Aku telah memberitahu kepada kalian setiap harinya lima kali.”
4. Seruan keempat, “Hayya ‘alassolah” mempunyai makna, “Sungguh Allah telah menegakkan solat bagi kalian, maka tegakkanlah solat olehmu.”
5. Seruan kelima, “Hayya ‘alal-falah” mempunyai makna, “Masuklah kalian dalam rahmat dan peganglah petunjuk bagimu.”
6. Seruan keenam, “Allahu akbar” mempunyai makna, “Segala pekerjaan (urusan duniawi) terlarang bagimu, sebelum melaksanakan solat.”
7. Seruan ketujuh, “La ilaha illallah” mempunyai makna, “Inilah amanat tujuh lapisan bumi dan langit, sudah berada di bahumu, maka terserah kepada kalian akan dilaksanakan atau tidak.”

Ayat2 Yg mmbuatkn Wanita sering Terpedaya Dgn Tipu Helah Lelaki

Tanda2 Lelaki Yang Tidak Baik:

  • Bila laki tu cakap,
“Awk...walaupun dah berbelas tahun bersama awk...sya tak penah ada org lain...hanya awk sorang sj...”

Then girl tu tntu jawab, “awk tak borink, ek??”

Laki tu tntu balas,
“saya tak penah borink ngn awk...awk cute...dr dulu smpai skrg..”.

Dlm msa yg sma, laki tu angkut girl tu ke hulu ke hilir cam bini dia..mmg ar dia mngaku tak borink...puas hati asalkan ada girl yg tman dier. Girl tu tak cute pown..sj puji spy dia rsa syok nk lyan....then sbnarnya waktu girl tuh tak ada...dah rmai dah girl lain yg dia usha.....




  • Then, laki tu ckp,
“Saya rasa kn, awk lebih cute kalo pkai bju nih, tak apa..tkar ar bju...lg slesa..tak pnas. (bju yg mmudahkan proses mngintai)”

Dlm hati girl tuh, “wokey....ni akn jd bju favourite akuh, ni..”.

Sbnarnya tak comel pown, girl tu pkai cam tu...sj je...sng skit boy tu nak lpaskan nafsu mata...dpt tgk sj pun ckup ar..tak dpt pegang pun tak apa..imagine jew sndiri..




  • Bila boy tu sembang...dia cuit bahu girl tu..
dgn slamba, “kita kan kwn....”.

Pd hal....dlm hati... “wah....lmbut giler bahu minah ni...kalo ak dapat pluk nih...gerenti esok dpt baby....”.

Come on la girl...prmpuan jnis apakah anda andai sng2 dpt dipegang sana sini???




  • Bila cintanya ditolak, laki tuh ckp..”its ok... I always waiting for you. Hope still dpt jd bestfrend awk..”
Dlm persahabtan tuh, dia slalu jln2 ngn girl tu mrata-rata tak knal siang mlm...Biasa la...member, kan.....????

Pd hal, kalau btul dia cintakan girl tuh, dia akn cuba jg maruah girl tuh.







  • ok....this boy mmg baik ar..dimata pmpuan... Ayat dia ckup harmoni...
“wak...jom jalan2...borink giler. Dah beku otak nih, study...”.

Girl tu ckp... ”ok...tapi saya bwak kwn bley tak?takut nnti org pikir apa plak.”

Dgn pnuh gntleman... ”apa slhnya...sgan la plak, kalo kita berdua je..”

girl tu mmg terharu n dlm hati, "so sweet....really understanding..".

Kat sini mmg slalunya girl terpedaya n cair hbis ar...pd hal sbnrnya dlm hati laki...
sj jew...tnjuk baik....nampak ar cam hormat dia...bdak uia la ktakan...hah,hah,hah...”



Mmg nampak SEPERTI rekaan n agakkan smata2... Girl akn ckp,
“tak smua laki cam tu, kowt...”.
Dan kalu tny llaki, llaki tntu tak akn mngaku. Tapi ingt2lah pesanan Rasulullah.. Apakah ciri plg jelas tuk knali lelaki yg baik... Siapa lbih bnr, Rasulullah ke..bf anda???



Wahai saudari...sbnarnya anda jarang sdar...mudah sgt nk knali n bezakan antara llaki yg baik dgn yg jht...mmg anda tak bleh bca air muka kami...jd Rasulullah ajar anda..Anda sj yg tak prasan...

Rasulullah pernah berpesan, 
“wahai lelaki, tundukkanlah pandangn mu...jagalah mata mu”.

Lelaki yg baik akn sntiasa menjaga pndangn matanya..

Cirinya sgt mudah dilihat, tapi sangat sukar ditemui... 

Girls...cuba fikir balik...apa hadiah istimewa yg mampu anda brikan kpd suami anda nanti.. hadiah yg mampu bezakan antara dia dr lelaki2 lain, andai tubuh anda dah pernah disentuh oleh rmai lelaki...

Lelaki mana pun...akn terasa andai dia tahu, 
ok...dlu bini aku ni pnah kluar dgn this guy...this guy tahu apa favourite dia...slalu shopping n jln2 dia suka jln dgn this guy kt skian2 tmpat..suka mkn apa..dia ketawa cam mana.....




“Lelaki...pikir2 ar skit bro...kalau kamu nak bwak anak dara org n wat dia cam bini kamu, kahwin ngn dia...ko angkut dia kesana kemari... esok dia tu jadik bini aku...walaupun aku tak jangka n ikutkan tak nak pown, tapi dah itu takdir aku! aku tak nak hampas beb. Sape nk bekas ko??walaupun ko tak pnah sntuh dia!”...

Ok....alright..alright.....smua llaki akn ckp cam tu..for sure..kalo kita dah tahu n nmpak sorg mamat nih ber'romantic' dgn girl yg akn jd istri kita... Mmandangkan kita tak tahu siapa yg akn jd isteri kita, so...jgn buat mcm tu kt ank org...fikir2 ar sndiri... Kita ni Islam....Nak ke...kna cam tuh?  B4 kahwin...ada jantan mna2 ntah bwa isteri kita ngn pnuh drama mcm bju dia??


Wahai gadis....ingatlah..sesi perkenalan sblum perkahwinan hanyalah sewaktu dalam pertunangn..

Dlm Islam, tak penah wujud istilah “cop”, “couple”, “dating”, dsb..yg wujud hanyalah pertunangn n pernikahan...


Jgn skali2 anggap, 
“k...aku mmg jahat, so ssuai ar ngn mamat nih. Keluar sma2 pown tak pe ah..dah dua2  jht...lg pown nanti ak nk kawin ngn dia jg..”.
Ssungguhnya jodoh pertmuan i2 di tangn Allah...
Once andai anda dpt suami yg baik....menyesal pun tak guna...yg pasti...anda cuma akn rsa kesal dan bersalah seumur hdup....Pasti tak ada seorg pn manusia rela hdup dgn rasa ksal..


Stiap insan itu pernah mlakukan kesalahan...andai telah terlanjur...bersamalh kita bertaubat kpdNya.. Allah sntiasa bri pluang tuk kita brubah slagi Dia izinkan jantung kita berdenyut.. Kita tak tahu bila ia akn berhenti...Disaat denyutan itu berhenti..maka tamatlah masa yg Dia bg tuk kita...


 by Abu Al Mu'minun

Girls.....jdlah mutiara asli...sgt sukar ditemui..apatah lagi ditatapi....Wallahua'lam..



HUKUM PAPAR GAMBAR DALAM FACEBOOK..

Bismillahirrahmanirrahim...
(1) “ Perempuan yg memotong badannya sendiri dgn gunting api neraka, kerana ia memperkenalkan dirinya kpd org lain.”...Yang dimaksudkan oleh hadith tersebut ialah wanita yang mendedahkan aurat untuk tontonan umum atau wanita yang bersolek dan berhias untuk ditunjukkan kepada lelaki yang bukan mahramnya.Oleh itu janganlah seorang wanita meletakkan gambarnya yang mendedahkan aurat ATAU berhias cantik di dalam internet samada dalam frienster, fb atau lainnya sekalipun dengan niat mencari sahabat atau merapatkan ukhuwwah.Menyertai FB tidak semestinya perlu menonjolkan kecantikan wajah atau tubuh badan.Menulis dengan tulisan-tulisan yang baik juga boleh merapatkan ukhuwwah & mengembangkan tali persahabatan sesama manusia.
(2) Wajah wanita adalah sebesar-besar FITNAH yang mengundang pelbagai maksiat dan dosa.Lagipun wanita adalah fitnah terbesar bagi lelaki.Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman : “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu wanita-wanita … .”(QS. Ali Imran : 14)
(3) Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam memberikan peringatan dari fitnahnya sebagaimana yang diriwayatkan dalam Shahih Muslim dari shahabat Abu Said Al Khudri radliyallahu ‘anhu, beliau bersabda : “Hati-hatilah terhadap dunia dan hati-hatilah terhadap wanita karena sesungguhnya fitnah yang pertama kali menimpa Bani Israil adalah wanita.”
(4) Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam mengisyaratkan dengan sabdanya : “Sesungguhnya wanita menghadap dalam bentuk syaithan dan membelakang dalam bentuk syaithan.”
Para wanita menyerupai syaithon karena ia sebagai penyebab timbulnya fitnah bagi laki-laki seperti pernyataan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam di atas. Oleh karena itu hendaklah para wanita bertakwa kepada Allah dengan menjaga dirinya dan menjaga kaum lelaki dari fitnah yang ditimbulkan karenanya.
(5) Sabda RASULULLAH S.A.W.;Tidaklah aku tinggalkan sepeninggalku fitnah (cobaan) yang lebih berbahaya bagi kaum laki-laki daripada (fitnah) wanita. (Muttafaq ‘alaihi)
(6)Jarir bin ‘Athiyyah al-Khathafi bersenandung:Sesungguhnya indahnya mata-mata hitam wanita jelitaTelah membunuh kita dan tiada lagi menghidupkannyaMereka pun taklukkan si cerdas hingga tiada berdayaSedang mereka manusia paling lemah dari ciptaan-Nya
Berdasarkan dalil2 ini dan ilmu2 yang ana belajar, jika ditanya pada ana bolehkah muslimah memaparkan gambarnya pada lelaki bukan mahram umpamanya di Friendster, facebook atau sebagainya, maka jawabnya walau menutup aurat sekalipun tidak boleh dan inilah sebaik-baik jawapan. Pakai tudung atau pakai niqob juga tidak perlulah dipaparkan untuk tontonan umum. Jika benar niat kita pakai untuk Allah maka kenapa ingin pula dipaparkan pada lelaki bukan mahram? Cukuplah diletakkan gambar2 masjid atau gambar2 lain, tidak perlu paparkan kejelitaan yang kita ada ini pada bukan mahram.
Ada yang memberi alasan bahawa dipaparkan gambar dengan niat untuk kawan2 lama kenal. Maka jawabnya tidak semestinya dengan memaparkan gambar maka kawan2 lama akan kenal, mungkin ada banyak lagi prkara lain yg boleh dibuat supaya orang kenal umpamanya melalui tulisan dan sebagainya, ini semua alasan semata-mata untuk membenarkan apa yang kita buat.
Wallahu’alam..-Al Azhar Addin


There was an error in this gadget
Come Come N See. .. .
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masa Berlalu